(STIBA.ac.id) Makassar –  Ada empat unsur yang dapat mengukuhkan kerja tim (‘amal jama’i) yang diuraikan ketua STIBA Makassar saat membuka Musyawarah Kerja Semesteran XXIV, Senin (01/08/2022).

Keempat unsur tersebut disampaikan Ustaz Dr. Akhmad Hanafi, Lc., M.A. dalam rangka memberi penguatan untuk menjaga kerja tim yang sudah terbangun.

“Penting untuk memelihara kebersamaan kita yang dari waktu ke waktu memerlukan penguatan. Ini adalah di antara upaya agar kebersamaan itu bisa efektif berjalan dengan baik,” ujar Ketua STIBA Makassar di ruang Muskersem XXIV lantai empat Gedung Rektorat.

Unsur pengerat kerja tim yang diuraikan oleh Ustaz Ahmad adalah adanya pemahaman semua personil yang terlibat dalam kerja tim akan tujuan, visi dan misi institusi. Ada manhaj yang jelas yang mengikat seluruh personil. Ada kepemimpinan yang kuat sekaligus mengayomi dalam institusi perjuangan. Dan adanya anggota yang militan, taat, terampil, dan amanah.

Namun sesolid apa pun kerja tim, pasti tetap akan mengalami hambatan. Tidak ada yang mengalahkan kerja tim Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabat, tapi ternyata hambatannya juga tidak sedikit.

“‘Amal jama’i pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ada tujuan dan manhaj yang jelas, leadership yang kuat, anggotanya para sahabat, tapi di perang Uhud, Rasulullah mengalami kendala soliditas. Pasukan pemanah sudah diperintahkan untuk tidak turun meninggalkan posisinya, tapi mereka melanggar. Jadi soliditas kerja tim bukan tanpa masalah,” papar Ustaz Ahmad.

Muskersem XXIV diikuti oleh seluruh unit kerja yang ada di STIBA Makassar, Bidang Akademik, Bidang Umum, Bidang Kemahasiswaan, Bidang Kerja Sama, P3M, P2B, PKIT, PHK, dan Tata Usaha. Rencananya Muskersem ini akan berlangsung selama dua hari, Senin-Selasa (01-02/08/2022).

Tinggalkan Balasan