(STIBA.ac.id) Makassar –  Pascaujian komprehensif dan munaqasyah skripsi, STIBA Makassar kembali meyudisium 275 mahasiswanya, Rabu (10/08/2022). Ke-275 mahasiswa ini terdiri atas 130 mahasiswa dan 145 mahasiswi.

Daftar nama mahasiswa peserta Yudisium dibacakan oleh Kepala Prodi Perbandingan Mazhab Ustaz Saifullah Anshar, Lc., M.H.I. Disusul pembacaan nama-nama  peserta yudisium terbaik putra dan putri oleh Ketua STIBA Makassar Ustaz Akhmad Hanafi Dain Yunta, Lc., M.A., Ph.D.

Usai membacakan nama-nama peserta yudisium terbaik, Ustaz Ahmad melanjutkan dengan menyampaikan beberapa pesan perpisahan.

“Jangan hanya memperbanyak jumlah sarjana di Indonesia yang tidak produktif. Apalagi berprinsip yang penting selesai. Kesarjanaan diukur dengan beberapa hal. Pertama, dari sisi keilmuan yaitu hukum Islam sebagai lulusan Prodi Perbandingan Mazhab, kriteria utamanya adalah menjadi mufti. Bukan muftin (penyebab fitnah). Kedua dari sisi amaliah, baik ibadah maupun akhlak dan sopan santun,” ujar Ustaz Akhmad.

Dalam Yudisium VI ini, Waka I Bidang Akademik Ustaz Dr. Kasman Bakry, S.H.I., M.H.I. kembali menegaskan syarat pengambilan ijazah.

“Kewajiban pengabdian selama satu tahun adalah syarat pengambilan ijazah. Selama Anda tidak melaksanakan pengabdian, maka selama itu pula Anda tidak akan pernah mendapatkan ijazah,” tegas Ustaz Kasman saat memandu jalannya Yudisium VI di Masjid Anas bin Malik.

Ia juga mengingatkan peserta yudisium agar menyelesaikan bebas pustaka dan kewajiban mengikuti Daurah Pembekalan Dai.

Sehari setelah Yudisium, para alumni mengikuti agenda pembekalan yang berlangsung Kamis-Ahad (11-14/08/2022) di Kampus STIBA Makassar.

Tinggalkan Balasan