(STIBA.ac.id) Makassar –  Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar memiliki peran strategis dalam membangun dan membentuk karakter mahasiswa. Berbagai kegiatan berlangsung di masjid ini sebagai ajang pengembangan kompetensi diri mahasisiwa. Tak hanya salat berjemaah, masjid yang telah terdaftar sebagai anggota AMKI ini juga rutin mengadakan kajian-kajian keagamaan Islam seperti taklim, kuliah umum, praktik ceramah, maupun sebagai pusat syiar Islam kepada masyarakat luas seperti tablig akbar, seminar, dan lain-lain.

Karena perannya yang strategis tersebut, tak heran bila UKK BRTM Anas bin Malik mengusung tema Revitalisasi Fungsi dan Peranan Pelayanan Masjid Kampus yang Profesional dan Produktif (نشيط المَهامّ في دور خِدْمَاتِ المسجدِ المِهَنِيّة والمُنتِجَة) dalam Musyawarah Kerja (Musker) kali ini.

Musker yang berlangsung di lantai II masjid pada Kamis, (24/11/2022) tersebut dihadiri pengurus lama hingga jajaran pengurus periode 2022-2023. Dalam musker ini, para peserta membahas rencana program kerja tahun 2022/2023.

Kegiatan ini dibuka oleh mantan ketua UKK BRTM Hanif Hasan. Dalam tausiahnya ia mengajak para pengurus baru merenungi firman Allah di surah An-Nur: 62,

“Sesungguhnya yang sebenar-benar orang mukmin ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan apabila mereka berada bersama-sama Rasulullah dalam sesuatu urusan yang memerlukan pertemuan, mereka tidak meninggalkan (Rasulullah) sebelum meminta izin kepadanya. Sesungguhnya orang-orang yang meminta izin kepadamu (Muhammad) mereka itulah orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-Nya, maka apabila mereka meminta izin kepadamu karena sesuatu keperluan, berilah izin kepada siapa yang kamu kehendaki di antara mereka, dan mohonkanlah ampunan untuk mereka kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Acara dilanjutkan dengan pemaparan program kerja oleh Ketua UKK BRTM Yandri F. Daulay. Pemaparan program kerja dari semua divisi ini berlangsung selama dua hari, Kamis sore (24/11/2022) hingga Jumat malam (25/11/2022).

Reporter: Ibnul Mubarak

 175 total views,  1 views today