(STIBA.ac.id) Makassar –  Salah seorang tokoh pendiri STIBA Makassar Ustaz Dr. K.H. Muhammad Zaitun Rasmin, Lc., M.A. mendapat kehormatan sebagai tamu undangan pemerintah India. Ustaz Zaitun dan sejumlah tokoh agama lainnya mendampingi Menko Polhukam Prof. Mohammad Mahfud MD. yang mendapat undangan dari Penasihat Keamanan Nasional India, Ajit Doval.

“Siap terbang ke New Delhi, India, bersama para ulama NU, Muhammadiyah, MUI, Wahdah Islamiyah serta para pejabat Eselon I Kemenko Polhukam (Deputi II) dan Kemenag (Dirjen Bimas Hindu, Kristen, Katolik), dll. Diundang National Security Advisor Mr. Ajit Doval untuk tukar pengalaman,” tulis Menko Polhukam di akun media sosialnya, Senin (28/11/2022).

Di India, Ustaz Zaitun mendapat kesempatan sebagai pembicara dalam salah satu forum bertema Peran Ulama dalam Membina Budaya Perdamaian Antaragama dan Kerukunan Sosial di India dan Indonesia.

Di akun Instagramnya zaitunrasmin_official, UZR mengungkapkan rasa syukurnya terhadap kerukunan masyarakat Indonesia kendati hidup di tengah berbagai keragaman.

“Alhamdulillah, di Indonesia kita bisa hidup saling berdampingan. Meskipun dengan berbagai keragaman yang ada. Unity in diversity. Bhinneka Tunggal Ika. Alhamdulillah. Bukan hanya keragaman agama, kita di sini beragam budayanya, bahasanya, adat istiadatnya, dst. Namun kita tetap bisa bersatu,” ujar UZR.

UZR juga membeberkan salah satu kunci kerukunan hidup masyarakat Indonesia di tengah keberagaman dalam forum itu.

“Yang merupakan salah satu sifat orang Indonesia adalah selalu mau untuk berdialog walaupun kadang ada perbedaan tajam seperti yang telah ditunjukkan oleh para pendiri negeri tercinta ini. Dan anjuran dialog ini justru sesuai dengan ajaran Islam dalam mewujudkan perdamaian dan hidup rukun penuh toleransi,” tulisnya lebih lanjut dalam status Ig-nya, Selasa (29/11/2022).

Di akhir tulisannya, Pemimpin Umum Wahdah Islamiyah ini berharap agar hal-hal baik ini bisa terus dilestarikan, agar dapat menjadi contoh yang baik (qudwah) bagi negara-negara lain.

Keberangkatan Ustaz Zaitun Rasmin ke India hanya berselang sehari setelah ia menutup Musyawarah Kerja Nasional XV Wahdah Islamiyah. Mukernas XV itu turut dihadiri oleh Ketua Senat STIBA Makassar Ustaz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D., Ketua STIBA Makassar Ustaz Akhmad Hanafi Dain Yunta, Lc., M.A., Ph.D., para wakil ketua, beberapa orang dosen dan pengelola STIBA Makassar.

 740 total views,  1 views today