: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Antara Cinta dan Cita-Cita

cita2-001

 

Dua ungkapan manis jika dilantunkan, senang jika didengarkan, dan indah jika  merasuk ke dalam hati…

Iya, hidup tak terlepas dari keduanya. Dialah cinta dan cita-cita. Cinta sebagai fitrah manusiawi dan cita-cita adalah hasrat  jiwa dan keinginan hati…

Namun kedua hal ini juga bisa saling bertentangan, terkadang cinta mendahului cita-cita atau sebaliknya cita-cita didahulukan daripada cinta…

Jika seorang yang berjiwa tinggi tentu cita-cita adalah segalanya, dan jika seorang berkenginan tinggi maka cinta adalah segalanya…

Lihatlah berapa jiwa yang terus berkorban demi cita-cita dan berapa jiwa yang terpedaya demi sebuah cinta…

Cinta tak sanggup menandingi cita-cita, akan tetapi cita-cita mampu membawa cinta. Cinta tak sanggup mewujudkan cita-cita namun cita-cita dapat membentuk cinta…

Sebab cinta adalah puncak, sedangkan cita-cita adalah proses. Jika cinta didahulukan maka telah selesai sebuah tujuan, namun jika cita-cita didahulukan maka akan terus mengejar usah akan sebuah harapan….

Cita-cita adalah tujuan dan cinta merupakan bagian dari tujuan, hinggah jika kita mendahulukan tujuan dari bagian maka tentu itulah pilihan yang paling tepat…

Tidak semua cinta dapat membawa kita kepada cita-cita, tapi semua cita dapat mengantarkan kita pada sebuah cinta….

Iya, dialah cita-cita untuk mencari ridho Allah, surga-Nya, dan ampunan serta magfirah-Nya, maka denganya cintapun akan hadir dalam setiap langkah kehidupan…

Jika cita-cita selalu diidentikkan dengan perilaku laki-laki, maka cinta diidentikkan dengan sifat atau prilaku seorang wanita…

Lihatlah betapa banyak para wanita yang menghabiskan masa hidupnya untuk sesuatu yang bernama nama cinta, dan lihatlah para lelaki yang terus mengorbankan hidup demi sebuah cita-cita…

Hadirkan kata cinta dalam hati namun kedepankan cita-cita dalam diri karena sesungguhnya dengan cita-cita yang tinggi akan membawa kepada sebuah cinta yang abadi….

Dan ingat bahwa cita-cita yang benar adalah berusaha untuk menjadi hamba yang taat dan mau menegakkan kalimat Allah serta terus berjuang dan meraih surga Allah dengan selalu menghadirkan rasa cinta dan harapan untuk bisa memperoleh semua itu…

Untuk itu jadikan cita-citamu yang tinggi untuk mendaptakan ridho Allah dengan menegakkan agama-Nya, hinggah engkau bisa mendaptakan cinta-Nya serta menjadi  hamba yang terus berjuang untuk memperoleh cinta sejati dari-Nya….

“Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, “Barang siapa memusuhi hamba-hamba-Ku (wali) maka sungguh dia telah mengangkat bendera perang dengan-Ku, dan tidaklah seorang hamba mendekatkan dirinya kepada-Ku hingga Aku mencintainya, melainkan dengan amalan-amalan yang Aku wajibkan atasnya. Dan senantiasa dia mengerjakan amalan-amalan sunnah untuk mendekatkan diri kepada-Ku, sampai Aku mencintainnya. Jika Aku telah mencintainya, maka jadilah Aku sebagai pendengarannya yang ia gunakan untuk mendengar, sebagai penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, sebagai tangannya yang ia gunakan untuk memegang, sebagai kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Jika ia memohon sesuatu kepada-Ku, pasti Aku mengabulkannya dan jika ia memohon perlindungan, pasti akan Aku berikan kepadanya.” (HR. Bukhari).

 

  • Madinah 27 Shafar 1437 H• Taufik Pelu (Mahasiswa Universitas Islam Madinah Saudi Arabia). Terinpirasi dari penjelasan dari saudaraku Abdurrabbani Usman Nur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *