: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Begini Kiat Mahasiswa KKN STIBA Mariso Menarik Minat Pemuda Belajar Alquran

(STIBA.ac.id) Makassar – Mahasiswa KKN STIBA Makassar Kecamatan Mariso bekerjasama dengam Rohis Ikramnuh SMAN 14 Makassar mengadakan pengajian akbar dengan tema “The Real Pemuda Zaman Now.” Kegiatan yang digelar di lapangan SMAN 14 Makassar, Sabtu pagi (16/02/19) ini menghadirkan Ustadz Fadhlan Akbar, Lc., M.H.I. sebagai narasumber.

Acara ini dihadiri oleh Camat Mariso, Lurah Tamarunang, Kepala Bagian Administrasi Kemahasiswaan STIBA Makassar Ustaz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I., Kepala SMAN 14 Makassar, Pembina Rohis Ikramnuh SMAN 14 Makassar, Perwakilan Kementerian Agama Sulawesi Selatan, dan para peserta yang merupakan utusan dari dua puluh SMA atau sederajat se-Kota Makassar.

Di awal acara, Arya Syahputra selaku Koordinator mahasiswa KKN STIBA Kecamatan Mariso memperkenalkan program Dirosa yang merupakan metode belajar membaca Al-Qur’an yang cocok untuk diajarkan kepada kalangan remaja dan dewasa.

“Program Dirosa ini merupakan metode yang efektif untuk orang dewasa, utamanya anak muda. Insya Allah dalam dua puluh kali pertemuan sudah bisa membaca Al-Qur’an sesuai dengan kaidah tajwid dan makharijul huruf yang benar,” ujar Arya.

Kepala SMAN 14 Makassar, Dra. Nurhidayah Masri sangat mengapresiasi kegiatan ini dan berharap bisa menjadi contoh dan diikuti oleh sekolah-sekolah lain yang ada di kota Makassar.

Acara yang dihadiri oleh ratusan siswa-siswi dari berbagai sekolah di Makassar ini dirangkaikan dengan penandatanganan MOU antara pihak SMAN 14 Makassar dengan pihak STIBA Makassar dalam rangka pembinaan Al-Qur’an dan ilmu-ilmu keislaman untuk siswa-siswi SMAN 14 Makassar.

Di awal tausiahnya, Ustaz Fadhlan mengungkapkan keprihatinan terhadap keadaan para pemuda saat ini yang jauh dari akhlak islami. Menurutnya, itu semua disebabkan karena hilangnya rasa malu dari diri mereka yang dalam bahasa Bugis-Makassar disebut “siri'”, akibat pengaruh media yang terlalu bebas.

“Kita orang-orang Makassar, Bugis, dan orang-orang Timur secara umum dahulu pernah memiliki perisai siri’ yang demikian kuat membentengi harga diri kita dari noda-noda pergaulan bebas yang hari ini menjamur tanpa batas. Kenapa ia hilang? Ternyata hilangnya itu seiring dengan serbuan budaya asing yang masuk ke dalam relung-relung hati kita melalui tayangan televisi, media cetak, bahkan pada hari ini melalui media sosial dan internet yang bisa diakses oleh siapa saja, di mana saja, dan untuk apa saja,” ungkap Ustaz Fadhlan.

Dosen STIBA Makassar tersebut juga mengajak para pemuda untuk kembali kepada Al-Qur’an dan sunnah dengan mempelajarinya, sebagai bekal ilmu syar’i yang bisa membentengi diri dari berbagai ujian dalam pergaulan khususnya bagi para pemuda.

Awaluddin, salah seorang peserta mengungkapkan kesyukuran dengan adanya pengajian akbar ini. Menurutnya, kegiatan seperti ini sangat dibutuhkan oleh para pemuda dalam rangka mengajak mereka untuk mengisi masjid-masjid  dan mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Acara yang berlangsung hingga menjelang Zhuhur ini ditutup dengan persembahan dari tim nasyid mahasiswa KKN STIBA Makassar.

Reporter: Jusmar Zulhandi

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image