(STIBA.ac.id) Makassar – Mahasiswa KKN STIBA Makassar Kec. Bantimurung desa Mangeloreng menggelar Kegiatan Gerakan Masyarakat Berobat Islami (GEMA) yang bertemakan “Mengenal Pengobatan Warisan Nabi”. Acara ini dirangkaikan dengan Terapi Bekam Gratis di Masjid Al-Musafir, Soddang Jaya, desa Mangeloreng, Ahad (19/01/20).

Kegiatan yang menghadirkan Kepala Klinik STIBA Makassar Ustaz Ibrahim Rauf Mande, S.Kep., Ns., CWCCA., S.H. sebagai pemateri ini bertujuan untuk mengenalkan pengobatan Bekam dan Ruqyah kepada masyarakat desa Mangeloreng.

Kegiatan ini disambut baik oleh masyarakat setempat, seperti Alkanuddin selaku Babinsa Desa Mangeloreng yang juga ikut serta dalam kegiatan tersebut. Begitupula Imam Desa Mangeloreng dalam sambutannya menuturkan, “Kami sebagai imam desa di Mangeloreng senantiasa mendukung dan memberi kesempatan yang luas kepada adik-adik KKN STIBA untuk melakukan program-programnya terutama dalam hal pembinaan keagamaan masyarakat, bahkan kami senantiasa menunggu kedatangan adik-adik KKN STIBA untuk membantu kami di tempat ini,” ujarnya.

Mengawali materinya, Ustaz Ibrahim mengajak masyarakat untuk menjadikan bekam dan ruqyah syariyyah sebagai wasilah untuk mendapatkan kesembuhan dari Allah Subhanahu wa Taala sebelum menempuh jalan lain, seperti berobat ke dokter atau rumah sakit.

Selain menjelaskan tentang bekam dan ruqyah, ustadz Ibrahim juga mengajarkan cara berobat dengan menggunakan obat-obat herbal alami seperti tanaman-tanaman sekitar yang bisa digunakan.

Setelah Ustaz Ibrahim menjelaskan materi-materinya, mahasiswa KKN STIBA Makassar Desa Mangeloreng memulai terapi bekam secara gratis.

Masyarakat sangat antusias mengikuti kegiatan ini. Dapat dilihat dari banyaknya peserta yang ikut dalam kegiatan ini khususnya dalam kegiatan terapi bekam secara gratis.

Reporter: Vaizky M. Rusli

Tinggalkan Balasan