(STIBA.ac.id) Makassar –  Mahasiswa KKN STIBA Makassar menyelenggarakan salah satu program kerjanya yaitu Pengajaran TKA/TPA. Di bawah arahan Zulkarnain Alim Said sebagai Koordinator Desa, mereka rutin membina TKA/TPA di enam tempat, yaitu Masjid Al-Mu’minin Tallasa, Mushalla ar-Rahima Tammate, TKA/TPA Ulul Albaab,  dan TKA/TPA Nurul Jannah Pattene. Dua di antaranya, yaitu TPA Masjid Ikhwanul Ummah dan  Masjid Jabal Uhud baru dibentuk oleh mahasiswa KKN atas permintaan masyarakat.

Pada umumnya, pembelajaran dilakukan setelah Ashar sampai pukul 17.00. Khusus TKA/TPA di Masjid Jabal Uhud, pembelajaran dilakukan setelah Magrib. Sedangkan TKA/TPA di Masjid al-Mu’minin Tallasa dan TKA/TPA di Musholla ar-Rahima dimulai pada pukul 14.00 sampai Ashar.  Para pengajar mengatakan waktu siang sengaja dipilih karena kebanyakan anak-anak takut belajar mengaji jika malam. Selain tempat para santri yang kebanyakan datang dari jauh, juga harus melewati kuburan dan jalanan gelap jika ingin pulang.

Selain mengajar, mahasiswa pun memberikan beberapa yel-yel kepada santri sebelum memulai mengaji, seperti yel-yel duduk anak saleh, yel-yel sebelum berdoa dan lainnya. Yel-yel ini sering diulang-ulangi para santri bahkan di jalan saat bertemu mahasiswa.

Ada banyak kesan yang dirasakan oleh mahasiswa, salah satunya yang dialami oleh Shaleh dan Syukur. Ketika ingin memulai pembelajaran di TKA/TPA Ulul Albaab yang tempatnya berupa gazebo, mahasiswa asal Gowa dan Toraja itu terkejut sekaligus takjub. Dari kejauhan, mereka melihat seorang ibu berlari-lari hingga sampai ke lokasi belajar. Ternyata ibu tersebut ingin belajar mengaji.  Ia memulai dari Iqro I. Duduk bersama dengan santri lainnya sambil sesekali menanyakan kepada anaknya yang kebetulan mengaji di tempat itu, bagaimana pelafalan huruf-huruf di Iqro’-nya. Setiap anak-anak menyetorkan bacaan, ibu yang bernama Ibu Sanni’ itu juga setia menyimak.

Keseriusan dan kesungguhan mengaji juga terlihat di Masjid Ikhwanul Ummah, yang sebelumnya tidak ada aktivitas selain shalat berjamaah dan khotbah. Setelah Nur Iman, Rahmadi, dan Ainul Yaqin membuka TKA/TPA, masjid itu menjadi ramai. Hari pertama hanya diikuti oleh 7-9 anak. Keesokan harinya jumlah santri melonjak menjadi 30-an orang dan terus bertambah.

Kesan mendalam juga dialami oleh Tri Raswan dan Wahyu Kurniawan,  mahasiswa asal Wajo dan Bone terhadap santri-santri TK/TPA yang mereka bina.

Begitulah keseharian yang setiap hari dilakukan oleh mahasiswa. Dengan mengajar TKA/TPA diharapkan mampu memberi suasana baru dan anak-anak lebih rajin mengaji sehingga memutus mata rantai buta baca Alquran di Desa Minasabaji.

Reporter: Wahyu Kurniawan

Tinggalkan Balasan