(STIBA.ac.id) Makassar –  Mahasiswa KKN STIBA Makassar Kec. Bantimurung Alatengae menggelar Kegiatan Tabligh Akbar yang bertema “Menggapai Kebahagiaan Dunia Akhirat”. Acara ini digelar di Masjid Babul Jannah Pakalli, Desa Alatengae, Ahad (26/01/20).

Kegiatan yang menghadirkan dosen STIBA Makassar Ustaz Fadlan Akbar, Lc. M.H.I. sebagai pemateri ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan tentang kiat-kiat menggapai kebahagiaan dunia akhirat kepada masyarakat Desa Alatengae.

Camat Bantimurung Asrul Rifa’i Rachman turut hadir dalam kegaitan ini. Dalam sambutannya saat membuka acara, Asrul menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada mahasiswa KKN STIBA Makassar.

“Saya sangat berterima kasih kepada mahasiswa KKN karena dengan kehadiran mereka masyarakat kami bisa belajar membaca Alquran dengan baik. Mahasiswa KKN juga banyak mengadakan kegiatan-kegiatan yang sangat bermanfaat. Inilah yang diharapkan masyarakat kita sebenarnya,” ujarnya.

Begitupula Imam Desa Alatengae dalam sambutannya menyatakan dukungannya terhadap program-program kerja yang dicanangkan mahasiswa, khususnya terkait pembinaan keagamaan masyarakat.

“Bahkan kami sangat senang karena anak-anak masyarakat kami diajarkan dengan kegiatan-kegiatan Islami yang tentunya berkaitan dengan Alquran. Kesenangan itu makin bertambah ketika tim KKN sering mengajak anak-anak jalan-jalan sambil mensyukuri keindahan alam dan membagikan bingkisan-bingkisan kecil yang sangat berkesan,” kata imam desa.

Mengawali materinya, Ustaz Fadlan Akbar  mengajak masyarakat untuk senantiasa mengharap kebahagiaan dunia dan akhirat. Selain menjelaskan tentang tema yang disampaikan, Ketua Komisi Usrah dan Ukhuwah Dewan Syari’ah Wahdah Islamiyah tersebut juga menjawab pertanyaan-pertanyaan peserta terkait masalah-masalah yang terjadi pada masyarakat.

Kegiatan ini disambut baik oleh masyarakat setempat. Antusias yang sangat besar dari masyarakat mengikuti kegiatan ini dapat dilihat dari jumlah peserta yang mencapai seratusan orang lebih. Para peserta ini datang dari berbagai dusun seperti Pakalli, Gollae, Bulu Sipong, Baramamase, Bonto Bua, Manjaliling, Tanetea, dan Tanah Takko.

Laporan: Raihanah Rahmat

Tinggalkan Balasan