(STIBA.ac.id) Gowa –  Salah satu posko mahasiswa KKN STIBA Makassar terletak di Kelurahan Tamaona Kecamatan Tombolopao Kabupaten Gowa. Di posko ini, mahasiswa KKN STIBA terdiri dari  sembilan mahasiswa. Muhammad Syahrir Yudawan mendapat amanah sebagai koordinator desa (kordes) sekaligus sebagai koordinator kecamatan (korcam).

Hampir sebulan di lokasi KKN, banyak kegiatan yang telah dilaksanakan oleh posko ini. Kegiatan-kegiatan tersebut sebelumnya telah disosialisasikan dalam seminar program kerja di Kantor Lurah Tamaona. Seminar tersebut dihadiri oleh lurah, kepala lingkungan, imam lingkungan, tokoh agama dan masyarakat, pengurus Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM), pengurus masjid dan majelis taklim, pengurus pemberdayaan kesejahteraan keluarga, ketua karang taruna, dan mahasiswa KKN STIBA Makassar.

Seminar yang dilaksanakan Jumat (10/01/2020) tersebut dirangkaikan dengan Jumat Ibadah. Syahrir Yudawan didaulat sebagai pemateri. Di antara program kerja yang ia sampaikan kepada peserta kegiatan Jumat Ibadah adalah program utama yang terdiri dari pelatihan ruqyah dan bekam, tabligh akbar, festival anak saleh, dan pelatihan penyelenggaraan jenazah.

Di samping program utama, mereka juga mencanangkan program pekanan berupa khotbah Jumat, Jumat Ibadah, tahfizh weekend, taklim, dan kerja bakti atau bakti sosial. Sementara yang sifatnya harian yaitu pembinaan masyarakat berupa pengajaran Alquran untuk orang tua, remaja dan anak-anak. Juga pendidikan agama Islam dan bahasa Arab pada lembaga sekolah, pembacaan kitab, imam masjid, pengajaran TKA/TPA, dan silaturahmi.

Beragam respons positif disampaikan warga atas program-program tersebut. Zainuddin, salah satu tokoh masyarakat sekaligus pembina SD Muhammadiyah mengusulkan untuk mengadakan program pelatihan tahsin bagi para imam dan guru TKA/TPA. Bahkan mereka siap untuk mengantar jemput para khotib dan mahasiswa yang ingin mengisi kajian.

Hingga saat ini dakwah mereka semakin berkembang. Mereka pun tengah mempersiapkan kegiatan-kegiatan utama mereka. Salah satunya yang telah terlaksana adalah pelatihan penyelenggaraan jenazah pada Jumat (24/01/2020).

Dalam kegiatan yang terlaksana atas kerja sama dengan Pimpinan Cabang Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) Tombolopao tersebut, Syahrir Yudawan selaku narasumber berharap agar para pemuda khususnya IPM bisa mengasah diri melalui berbagai pelatihan keagamaan. Hal ini, menurut Syahrir adalah modal dalam menebar kebaikan dan bermanfaat di tengah-tengah masyarakat, serta menjadi generasi penurus dakwah.

Pelatihan penyelenggaraan jenazah ini dilaksanakan di Masjid al Faruq Lingkungan Tombolo Kelurahan Tamaona. Peserta diperkenalkan bagaimana proses penanganan jenazah, mulai dari memandikan, mengafani, menyalati sampai dengan pemakaman.

Reporter: Muhammad Syahrir Yudawan

Tinggalkan Balasan