(STIBA.ac.id) Makassar –  Sekolah Tinggi Ilmu Islam dan Bahasa Arab (STIBA) Makassar kembali kehilangan sosok pengajar dan pembina. Ustaz Mansur Salim rahimahullah adalah dosen STIBA Makassar di awal-awal berdirinya. Kendati telah lama tidak aktif mengajar di STIBA karena kondisi kesehatan yang tidak memungkinkan, jasa-jasanya dalam melahirkan alumni-alumni yang kini telah tersebar di seluruh pelosok negeri akan terus dikenang.  

Almarhum dikenal dengan semangatnya dalam dakwah. Bahkan jadwal taklimnya di masa sehatnya dimulai dari sehabis salat Subuh hingga selepas salat Isya. Ia membina di banyak masjid, termasuk di antaranya Masjid Ta’mirul Masajid dan Masjid Wihdatul Ummah.

Sebelum berdirinya STIBA, Ustaz Mansur yang wafat di usia 63 tahun (berdasarkan penanggalan Hijriah) pernah mengajar di Ponpes Darul Arqam Gombara Makassar. Di pesantren inilah almarhum menjadi guru dari Ketua STIBA Makassar Akhmad Hanafi Dain Yunta. Termasuk sejumlah tokoh lainnya seperti Anis Matta dan Imam Shamsi Ali. Seperti disampaikan oleh Ustaz Muhammad Yusran Anshar dalam taklim khusus Mengenang Ustaz Mansur Salim Rahimahullah di Masjid Anas bin Malik, Selasa malam (04/02/2022).

Tak heran bila Anis Matta menuliskan ungkapan belasungkawa atas wafatnya sang guru di media sosialnya. Sementara Imam Shamsi Ali melalui pesan singkatnya kepada Wakil Ketua Dewan Syuro Wahdah Islamiyah Dr. Muhammad Nusran mengungkapkan dukacita atas kepergian almarhum gurunya tersebut.

Dalam pesan singkat tersebut, Shamsi Ali mengatakan kesedihannya.

“Guru saya, guru kita semua yang begitu berjasa dalam hidup kita mendahui kita kembali ke Rahmah Allah, Al-Ustadz Mansur Salim. Guru yang penuh keikhlasan dan dedikasi, mujahid yang tak kenal lelah, dai yang gigih, yang begitu komitmen di jalan Allah,” tulis imam Masjid Islamic Center of New York dan direktur Jamaica Muslim Center tersebut.

Ia mengenang saat akan melanjutkan pendidikan di Pakistan, almarhumlah yang memberikan biaya keberangkatannya.

“Di awal saya masuk pesantren, di rumah beliau saya tinggal. Bahkan ketika saya akan ke  Pakistan kuliah, beliaulah yang jual tanah membiayai keberangkatan saya. Jasa-jasa beliau sebagai guru yang penuh dedikasi dan keikhlasan tidak mungkin akan bisa terbayarkan dengan apapun. Hanya doa dari seorang muridnya yang bisa kami sampaikan kepada Pencipta dan Pemiliknya. Semoga segala dedikasi, pengabdian dan amal ibadah diterima oleh-Nya. Semoga Yang Maharahman mengampuni segala khilaf dan dosa beliau sebagai manusia. Saya salah seorang muridnya yang bersaksi bahwa beliau orang yang Saleh, Mujahid Dakwah yang tiada mengenal lelah,” pungkasnya.

Jenazah Ustaz Mansur Salim rahimahullah akan disalatkan di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar usai salat Zuhur hari ini, Rabu (05/01/2022). Dari masjid ini, jenazah almarhum akan diberangkatkan ke Pekuburan Baqi’ untuk dimakamkan.

Tinggalkan Balasan