(STIBA.ac.id) Makassar –  Perempuan tidak akan lepas dari persoalan haid, nifas dan istihadah. Dalam Islam, ada beberapa hukum khusus yang menyangkut tentang organ reproduksi wanita. Kondisi itu membuat para wanita Muslimah diwajibkan untuk mengetahui masalah seputar haid dan organ reproduksi.

Pentingnya masalah tersebut menjadi perhatian Unit Kegiatan Mahasiswa Asrama Putri STIBA Makassar. Organisasi kemahasiswaan ini mengadakan Seminar Muslimah Sehat (SMS) yang bertemakan Mencegah Lebih Baik daripada Mengobati (الوقاية خير من العلاج). Kegiatan yang diadakan oleh UKM Asrama Putri STIBA Makassar ini berlangsung pada hari Ahad, 22 Jumadilawal 1443 H/26 Desember 2021 M.

Pemateri pertama, dr. Darma Syanty, Sp.O.G., K.Fer. mengungkapkan, menstruasi adalah proses perubahan dalam setiap bulan yang terjadi akibat pecahnya hormon folikel lalu menghasilkan sel telur. Normalnya awal mula menstruasi yang dialami wanita pada usia 9-13 tahun.

“Ada beberapa hal yang menjadi penyebab masalah haid, antar lain: Perubahan hidup, obat-obatan yang dikonsumsi, ketidakseimbangan hormon (stres, peningkatan berat badan, dll.), mioma endometriosis (tumor, kista, dll.),” papar anggota Ikatan Dokter Indonesia tersebut.

Dilanjutkan materi kedua, Ustazah Kurnaemi Anita S.T., S.H., M.E. menjelaskan perbedaan antara darah haid dan darah istihadah.

“Dari sisi warna, darah haid berwarna hitam, sedangkan darah istihadah berwarna merah segar. Kemudian dari sisi bau, darah haid berbau sedangkan darah istihadah tidak berbau,” terangnya.

Selain untuk memberikan asupan ilmu atau wawasan kepada para peserta, kegiatan ini juga diharapkan menjadi sarana mempererat ukhuwah Islamiyah, sebagai pintu pengaderan. Seminar ini di akhiri dengan layanan konsultasi kepada peserta. (Laporan Tim Humas Putri)

Tinggalkan Balasan