(STIBA.ac.id) Makassar –  Ikatan Alumni Putri STIBA Makassar kembali menggelar Taklim Alumni. Kegiatan yang diadakan oleh Deptartemen Kajian dan Strategi Ikatan Alumni STIBA Makassar ini merupakan kegiatan kali kedua dengan koordinasi IKA STIBA Putra dan Putri STIBA Makassar sebagai pelaksana. Meski kegiatan diadakan secara daring, namun terlihat jelas antusias peserta dengan kehadiran 395 alumni dari seluruh penjuru nusantara.

Kegiatan yang diusung dengan tema “Tegar di Jalan Dakwah” membahas tentang bagaimana peran ormas dan peran alumni STIBA Makassar dalam dakwah dan persatuan umat. Materi disampaikan oleh Ustaz Muhammad Ikhwan Jalil, Lc., M.H.I,. M.Pd. dan Ustaz Ilham Jaya, Lc,. M.A. ini menjadi salah satu penguat yang sangat dibutuhkan oleh para dai dan daiyah saat ini, khususnya dai dan daiyah alumni STIBA Makassar. Kedua narasumber merupakan mantan ketua STIBA Makassar.

Sebagai pemateri pertama, Ustaz Ikhwan memaparkan pentingnya ormas dalam jalannya dakwah. Ia menyampaikan bahwa organisasi ini bukan perkumpulan orang-orang yang sempurna. Tapi dia adalah perkumpulan orang-orang yang ingin menyempurnakan perjuangan khidmat kepada umat.

Ustaz Ilham yang menjadi pemateri kedua memaparkan tentang peran alumni STIBA sebagai pionir dalam pemersatu umat. Karena itu, setiap alumni wajib meneladani ulama dalam menjalin kerja sama demi perjuangan Islam dan mengenyampingkan persatuan kelompok atau organisasi.

“Kita belajar, mengamalkan dan mendakwahkan. Lalu kita di satu sisi mempelajari dan juga memahami ilmu. Dan di sisi lain kita juga memahami urgensi persatuan umat ini. Tugas kita adalah mengajak dan bukan memvonis, apalagi menyalahkan. Tapi mendiagnosa dan fokus untuk memperbaiki, bukan menimbulkan perpecahan apalagi menimbulkan masalah baru,” papar Ustaz Ilham, Ahad (27/02/2022).

Lebih lanjut, Ustaz Ilham menguraikan peran seorang alumni seperti dokter yang saat didatangi oleh pasien yang sakit, maka tidak menyalahkan pasien namun berusaha mengobatinya. Lalu menasihatinya agar menjauhi makanan dan minuman yang bisa saja membahayakan dirinya.

“Begitu pula dengan kita, berusaha memahami dan menasihati. Kita tahu kebenaran, dan kita pula yang paling ingin umat ini berada dalam kebenaran,” pungkas Ustaz Ilham.

Tinggalkan Balasan