(STIBA.ac.id) Makassar –  Pusat Penjaminan Mutu (PPM) mengadakan Rapat Tinjauan Manajemen (RTM), Kamis (06/09/2022). Selain dihadiri oleh Ketua STIBA Makassar dan jajaran PPM, kegiatan ini juga menghadirkan seluruh kepala pusat dan unit kerja.

Dalam tausiah yang disampaikan Ustaz Akhmad Hanafi Dain Yunta, Lc., M.A., Ph.D. sebelum dimulainya RTM, ia mengajak para pengelola untuk merenungi makna slogan dalam pamflet-pamflet resmi yang dikeluarkan oleh STIBA. Dalam pamflet itu tertulis Kampus Dakwah dan Perjuangan.

“Ini menunjukkan bahwa kita berdakwah dan berjuang lewat institusi pendidikan STIBA Makassar. Idealisme kita, kita tidak ingin lepas dari makna dakwah dan perjuangan. Maka kita dituntut untuk tidak lepas dari itu melalui terbangunnya sistem dan mutu yang baik dalam pengelolaan STIBA,” ujar Ustaz Akhmad.

Kendati masih belum sesuai harapan, ketua STIBA tak berhenti mendorong jajarannya untuk terus berbenah, sebab jika tidak, maka menurutnya hal tersebut bisa jadi PR besar dan bom waktu bagi pengelola generasi mendatang.

“Kita ingin agar setiap keringat yang kita upayakan dalam keikutsertaan dalam bergabungnya kita di institusi ini bernilai pahala di sisi Allah. Dan salah satu indikatornya adalah kalau kita bisa mewariskan sistem yang baik bagi penerus kita. Pelanjut kita bisa memanfaatkan sistem yang telah terbangun dan diterapkan dalam institusi STIBA ini sehingga tugas mereka tinggal menerapkan, mengembangkan, dan membawa STIBA lebih baik lagi,” kata wakil ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah tersebut.

Lebih lanjut, Ustaz Akhmad mengatakan, siapapun akan merasa nyaman bekerja jika perencanaan sudah ada. Memulai sesuatu memang bukan sesuatu yang mudah, maka keutamaan itu selalu disandarkan kepada para pionir. Seperti ungkapan Arab yang mengatakan alfadhlu lilmubtadi’, wa in ahsanal muqtadi (keutamaan itu bagi orang yang memulai, walaupun penerus setelahnya melakukan hal yang lebih baik).

“Kita ini pada posisi orang yang memulai membangun sistem untuk meletakkan sendi-sendi yang baik untuk pengelolaan institusi yang baik,” ungkapnya.

Penilaian terhadap STIBA dinilai dari berbagai sisi. Bisa dari orang luar dengan melihat apa yang telah STIBA hasilkan. Bisa juga melalui akreditasi oleh pihak-pihak berkompeten.

“Tapi yang paling tahu kualitas kita adalah kita sendiri. Orang luar kalau yang mereka dengar dan lihat adalah sesuatu yang baik tentang STIBA, maka ia akan bilang STIBA hebat. Maka mudah-mudahan melalui RTM ini kita bisa membedah dapur kita sambil kita apresiasi kepada unit yang bekerja maksimal,” tutur mudri STIBA tersebut.

Menurut Ustaz Akhmad, RTM tidak dimaksudkan untuk mencari-cari aib dan kesalahan, tetapi dalam rangka memperbaiki kekurangan.

“Mari kita berpikiran positif, buka wawasan, perlebar dada sehingga masukan itu  bisa kita terima,” pungkasnya.

RTM ini diadakan pasca-Audit Mutu Internal (AMI) Siklus V Gelombang II yang berlangsung akhir Agustus lalu. AMI diadakan sebagai salah satu bentuk evaluasi diri. Melalui AMI, STIBA dapat meninjau tingkat kesesuaian dan efektivitas penerapan sistem manajemen mutu yang telah ditetapkan. Hasilnya menjadi dasar untuk menentukan strategi dan sasaran mutu STIBA Makassar yang ingin dicapai dan tertuang dalam Manual Mutu.

Ihwan Wahid Minu, S.T., M.E. Kabag. Audit Mutu PPM STIBA Makassar

Ustaz Ihwan Wahid Minu, S.T., M.E. selaku Kabag. Audit Mutu PPM STIBA Makassar mengatakan bahwa AMI seharusnya menjadi sesuatu yang dirindukan.

“Audit itu bagian dari muhasabah hidup kita. Kalau muhasabah itu di internal bagian kita saja, kadang kita merasa semua sudah baik. Maka dengan AMI kita tahu seperti apa kondisi kita selama menjalankan program-program kerja kita,” ujar Ustaz Ihwan sebelum membedah laporan hasil AMI siklus ke-5 gelombang ke-2.

 153 total views,  3 views today