(STIBA.ac.id) Makassar –  Peningkatan jumlah kasus infeksi virus Corona di dunia masih terus terjadi. Hingga kini, lebih dari 140 negara di dunia telah melaporkan temuan kasus Covid-19 ini.   Menurut data terbaru yang dikumpulkan oleh John Hopkins University, per Senin (16/3/2020), total ada 162.687 kasus infeksi virus corona yang telah dilaporkan di seluruh dunia.

Atas kondisi wabah ini, beberapa pemda telah memutuskan untuk meliburkan sekolah-sekolah di wilayah mereka. Bahkan sebelumnya, beredar surat edaran dari sejumlah kampus yang menginstruksikan perkuliahan tatap muka ditiadakan dan diganti dengan perkuliahan jarak jauh.

Sejak Ahad (15/03/2020) STIBA Makassar telah mengeluarkan surat edaran terkait upaya antisipasi penyebaran virus ini di kalangan warga kampus. Dalam surat edaran itu disebutkan bahwa proses perkuliahan secara tatap muka di STIBA Makassar untuk sementara ditiadakan. Mahasiswa dibolehkan pulang ke daerah mereka masing-masing dengan catatan selama daerah tersebut belum mengonfirmasi ada warganya yang positif terinfeksi Corona.

Secara resmi, sosialisasi surat edaran ini disampaikan langsung oleh Ketua STIBA Makassar Ustaz Ahmad Hanafi, Lc., M.A., Ph.D. di Masjid Anas bin Malik, Senin (16/03/2020). Dalam kesempatan itu, Ustaz Ahmad Hanafi mengingatkan segenap civitas akademika untuk lebih banyak bersabar. Senantiasa mengembalikan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan menyandarkan diri kepada-Nya karena tidak ada yang bisa menghalangi seseorang dari segala keburukan kecuali izin Allah.

“Pimpinan STIBA Makassar telah bermusyawarah kemudian mengeluarkan beberapa keputusan dan kebijakan yang telah disampaikan melalui surat edaran,” ujar Ustaz Ahmad.

Ia melanjutkan, “Dalam kondisi yang genting seperti ini maka bahasa yang tepat digunakan adalah bahasa instruksi. Tidak dibenarkan bentindak sesuai keinginan masing-masing. Maka mari posisikan diri pada posisi yang siap diberikan arahan.”

Ketua STIBA tersebut mengutip salah satu kaidah syariat yang mengatakan pandangan dan kebijakan pemimpin selalu mempertimbangkan kemaslahatan orang banyak.

“Kadang menurut kita itu maslahat, tapi belum tentu seperti pandangan pimpinan yang melihat dari berbagai aspek,” katanya.

Ketua STIBA Makassar juga menjanjikan peningkatan gizi melalui pemberian suplemen bagi mahasiswa yang tetap tinggal di asrama. Ucapan Ustaz Ahmad ini disambut riuh mahasiswa. Kampus juga menyiapkan hand sanitizer yang ditempatkan di beberapa lokasi strategis di dalam kampus.

Setelah pembacaan surat edaran dan beberapa penyampaian dari ketua STIBA, penyampaian-penyampaian selanjutnya oleh Wakil Ketua I Ustaz Sofyan Nur, Lc., M.Ag., Wakil Ketua II Ustaz Musriwan, Lc., Wakil Ketua III Ustaz Muhammad Taufan Djafry, Lc., M.H.I., Kepala Keamanan dan Asrama Ustaz Syandri Syaban, Lc., M.A. dan Ketua Senat Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D.

Tinggalkan Balasan