(STIBA.ac.id) Makassar –  Berbeda dengan suasana Ramadan tahun 1441 H yang berlangsung sepi tanpa aktivitas ibadah bersama di masjid karena pandemi Covid-19, Ramadan tahun ini, Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar kembali dihidupkan dengan beragam aktivitas ibadah. Kendati belum bisa dilaksanakan normal seperti sebelum adanya pandemi.

Siang hari di Masjid Anas bin Malik, selain pelaksanaan salat lima waktu secara berjemaah, selama bulan Ramadan, di masjid ini diadakan Taklim Duha. Meskipun pada dasarnya berlangsung online, para mahasiswa yang berada di kampus tetap dapat hadir menyimak secara langsung di masjid. Taklim ini diisi secara bergantian oleh tiga narasumber, yaitu Ustaz Dr. Muh. Yusran Anshar, Ustaz Dr. Ahmad Hanafi, dan Ustaz Saifullah Anshar, Lc., M.H.I.

Selain itu, ada kegiatan 17 Hari Menghafal Al-Qur’an yang juga berlangsung secara daring. Acara ini diikuti oleh tak kurang dari 44 peserta yang merupakan mahasiswa STIBA Makassar yang berada di asrama.

Sore hari, berlangsung taklim tadabur Al-Qur’an yang dibawakan oleh salah seorang dai Saudi Arabia yaitu Syekh Abdullah bin Salim al-Harbi. Syekh menyampaikan tadabur beberapa ayat al-Qur’an. Kegiatan yang berlangsung daring via Kanal Youtube STIBA TV dan Zoom ini dilaksanakan oleh Ikatan Alumni STIBA Makassar.

Syekh Abdullah al-Harbi pun menjadi narasumber dalam Webinar Internasional bertema “Ramadan Generasi Terbaik”. Selaku penerjemah kegiatan yang berlangsung 6 Ramadan (18/04) secara daring ini adalah Ustaz Rahmat Badani, Lc., M.A.

STIBA Makassar juga menyediakan takjil dan paket nasi untuk buka maupun sahur bagi para mahasiswa di asrama serta pengelola dan dosen yang bermukim di sekitar kampus.

Masjid Anas juga mengadakan salat tarawih berjemaah. Kendati tidak lagi satu juz per malam karena pertimbangan pandemi, pengurus Masjid Anas bin Malik tetap menargetkan bacaan imam khatam pada malam ke-29. Hal ini disiasati dengan mengadakan dua kali salat tarawih di 10 malam terakhir. Salat tarawih pertama diadakan di awal malam tanpa Witir. Dilanjutkan dengan delapan rakaat dan tiga rakaat Witir pada akhir malam (pukul 02.00 dini hari).

Tahun ini, lima hadiz Al-Qur’an bertindak selaku imam tarawih, mereka adalah Yassir Massi, Lc., Muhammad Fakhrun Syihab, Abdullah M. Yusran, Muh. Ridwan, dan Mufaddhal.

Sebelum pelaksanaan salat tarawih, jemaah akan disuguhi siraman rohani dari para penceramah yang merupakan dosen-dosen STIBA Makassar.

Kaum muslimin dapat membantu berpartisipasi dalam menyemarakkan Ramadan di kampus STIBA Makassar ini dengan menghadiri salat tarawih bersama di masjid Anas bin Malik, atau membantu pelaksanaan buka puasa dengan menyumbangkan dana maupun bahan makanan dan minuman.

Tinggalkan Balasan