(STIBA.ac.id) Makassar –  Badrun Nisyam, seorang pelajar di Markaz Tarim yang pernah mengenyam pendidikan di STIBA Makassar terpilih sebagai ketua Dewan Pengurus Luar Negeri (DPLN) Wahdah Islamiyah Yaman.

Tak hanya Badrun, sembilan pengurus lainnya juga adalah mantan mahasiswa STIBA Makassar yang kemudian melanjutkan studi di Timur Tengah. Mereka adalah Tegar Dovianda Putra, Zulfachry Masykur, Khaerul Budiman, Irfandhy Achmad Fadhil, Mujaddid Sulaiman Laju, Nasrullah Akbar, Dzulfiqar Faruq Hadi, Muallim Sulaiman Laju, dan Wahyuni Ishak. Dua di antaranya yaitu Zulfachry Masykur bersama istrinya Wahyuni Ishak adalah alumni STIBA Makassar.

Selain dari Tarim, mahasiswa yang masuk dalam jajaran pengurus ini berasal dari berbagai wilayah di Yaman. Di antaranya ada yang belajar di Darul Hadits Ma’rib, Darul Hadits Ibb, Hauthah, dan Jami’atul Iman. Badrun Nisyam, mahasiswa dengan kualifikasi fikih mazhab Syafi’i ini bersama rekan-rekannya akan menjabat selama satu periode ke depan.

DPLN Yaman adalah DPLN ketiga yang dibentuk oleh Wahdah Islamiyah setelah dibentuknya DPLN Saudi Arabia dan DPLN Sudan.

Pengukuhan pengurus DPLN WI Yaman ini berlangsung di sela-sela pelaksanaan Musyawarah Pengurus Pleno (MPP) Wahdah Islamiyah. Pengukuhan dilakukan secara virtual, pada Selasa (21/6/2022).

Ketua Umum DPP Wahdah Islamiyah, Dr. K.H. Muhammad Zaitun Rasmin, M.A. mengukuhkan para pengurus DPLN Yaman ini di hadapan para pengurus DPP serta para Ketua Dewan Pengurus Wilayah Wahdah Islamiyah se-Indonesia.

Dengan segala keterbatasan yang ada, kader-kader Wahdah di Yaman ini aktif berdakwah di tengah-tengah masyarakat, mengajar mengaji anak-anak, dan khotbah Jumat. Hal itu yang membuat Ustaz Zaitun mengaku sangat bangga.

“Yang membuat kami tambah bangga dengan para pengurus DPLN ini bahwa mereka selain kuliah, juga aktif berdakwah, mengisi khotbah, menyelenggarakan daurah ilmiyah, dan mengajar mengaji anak-anak Arab di sana. Ini merupakan kesyukuran tersendiri. Bahkan boleh dikatakan hanya di Yaman dai-dai Wahdah mengajari baca Al-Qur’an orang-orang Arab,” ungkapnya.

Kondisi kehidupan di Yaman saat ini memang sangat berat dibandingkan negara-negara di jazirah Arab lainnya. Yaman menduduki peringkat pertama negara dengan tingkat kelaparan tertinggi di dunia.

Tinggalkan Balasan