(STIBA.ac.id) Makassar –  Kuliah Perdana kali ini menghadirkan Sekretaris Senat STIBA Makassar, Ustaz Muhammad Ikhsan Zainuddin, Lc., M.Si., Ph.D. sebagai narasumber. Dalam pemaparannya, Ustaz Ikhsan memulai dengan menyebutkan kisah Abu Darda radhiyallahu ‘anhu yang didatangi oleh seorang pria dari negeri yang jauh untuk belajar satu hadis. Hadis yang dibacakan Abu Darda kepadanya adalah sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam,

من سلك طريقًا يلتمسُ فيه علمًا، سهَّل اللهُ له طريقًا إلى الجنَّةِ

“Barang siapa yang menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu maka akan Allah mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Abu Dawud).

Ustaz Ikhsan menjelaskan makna ilmu dalam hadis ini ialah ilmu yang membuat seorang hamba semakin mengenal Allah, rasul-Nya, dan syariat-Nya. Ilmu inilah yang jika dituntut maka akan memudahkan penuntutnya masuk surga.

“Jalan ilmu jalan perjuangan, tapi apa artinya perjuangan tanpa ada surga di pengujungnya. Maka seandainya tidak ada dalil lain yang menjelaskan keutamaan menuntut ilmu selain hadis ini maka itu sudah cukup untuk kita bersabar meniti jalan ini,” jelas Ustaz Ikhsan.

Baca juga: Ini Titik Start dan Finis Seorang Penuntut Ilmu Menurut Ustaz Yusran – STIBA Makassar

Menurut dosen STIBA Makassar ini, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam hadis tersebut mengatakan bahwa keutamaan akan diberikan ketika orang itu mulai menuntut ilmu, bukan ketika telah menjadi ulama besar.

 “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan ‘begitu kalian menempuh jalan ini’, beliau tidak mempersyaratkan bahwa Anda harus jadi ulama besar, harus menamatkan kitab ini kitab itu dulu, tapi begitu Anda menempuh jalan ini, maka Allah mudahkan jalan Anda menuju surga,” urainya.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa Rasulullah menuntun para pejuang untuk meletakkan surga sebagai tujuan akhirnya.

Baca juga: Butuh Kesungguhan, Ketua STIBA kepada Peserta Kuliah Perdana: Menuntut Ilmu Adalah Jihad Kita – STIBA Makassar

“Dan inilah indahnya kita bertransaksi dengan Allah. Allah tidak melihat ending-nya, apakah kita mumtaz atau tidak, tapi Allah melihat usaha kita, mujahadah kita,” pungkasnya.

Kuliah Perdana di setiap awal semester menjadi ajang untuk memberi motivasi belajar kepada para mahasiswa. Hal ini penting untuk kembali menguatkan tekad mereka mengikuti perkuliahan dan proses pembinaan selama satu semester ke depan.

 114 total views,  4 views today