(STIBA.ac.id) Makassar –  Ketua STIBA Makassar secara panjang lebar menguraikan nikmat-nikmat yang telah Allah anugerahkan untuk institusi yang dipimpinnya. Mulai dari suksesnya tiga kegiatan besar yang digelar dalam waktu tiga hari berturut-turut, yaitu Wisuda Sarjana V (Kamis, 18/08), Dialog Kebangsaan (Jumat, 19/08), dan Tablig Akbar Pelesapasan Alumni (Sabtu, 19/08). Tiga kegiatan besar yang telah menguras tenaga, waktu, dan pikirian yang tidak sedikit.

Di samping anugerah tersebut, Ustaz Akhmad Hanafi Dain Yunta, Lc., M.A., Ph.D. juga menyebutkan empat nikmat baru di tahun ajaran baru ini. Nikmat yang pertama adalah bergabungnya mahasiswa baru.

“Alhamdulillah kita bersyukur karena telah bergabung bersama kita para mahasiswa baru. Mereka pun telah  mengikuti masa Orientasi Mahasiswa Baru selama enam hari,” ujar Ustaz Akhmad saat memberikan sambutan pada Kuliah Perdana Tahun Akademik 1444—1445 H/2022—2023 M, Senin (29/08/2022) di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar.

Nikmat selanjutnya yang disebutkan Wakil Ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah tersebut adalah dimulainya pembelajaran untuk program studi baru yaitu Prodi Pendidikan Bahasa Arab (PBA).

“Ini nikmat baru sekaligus amanah bagi kita untuk melahirkan mahasiswa angkatan pertama yang berkualifikasi pengajar bahasa Arab yang unggul,” tuturnya.

Berita terkait: Narasumber Kuliah Perdana STIBA, Peneliti INSIST Bahas Piagam Jakarta, Sejarah dan Titik Temu Maslahat Kebangsaan

Kehadiran salah seorang tenaga pengajar dari tanah Arab Syekh Dr. Muhammad Munqiz sebagai native speaker (penutur asli) bahasa Arab adalah deretan nikmat ketiga yang disebut oleh ketua STIBA.

“Mulai semester ini kita akan dibersamai oleh seorang dosen Syekh Dr. Muhammad Munqiz. Beliau berkebangsaan Suriah yang besar dan menyelesaikan pendidikan S1 hingga S3 di Universitas Islam Madinah. Beliau bahkan pernah menjadi pengajar di Masjid Nabawi,” ungkap Ustaz Akhmad menjelaskan asal-usul Syekh Munqiz.

Di deretan nikmat keempat yang disebutkan Ustaz Akhmad adalah bergabungnya beberapa asisten dosen yang baru menyelesaikan studi di luar negeri maupun alumni STIBA sendiri.

Baca juga:
Tak Lama lagi, STIBA Bisa Terbitkan Sertifikat TOEFL/TOAFL
Ikuti Rakernas PPPBA di Malang, Ketua Prodi PBA STIBA Pulang Bawa Lima Perjanjian Kerja Sama

“Namun dari sekian banyak nikmat tersebut, nikmat terbesar adalah bersatunya kita dalam institusi pendidikan, institusi pembinaan, dan institusi perjuangan ini. Hanya Allah Subhanahu wa Ta’ala yang bisa mempersatukan hati, “Dan yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” (QS. Al-Anfal: 63).

Dalam kesempatan tersebut, Ustaz Akhmad menguraikan hal-hal yang dapat mempersatukan hati, yaitu kedalaman ilmu dan tarbiah yang kuat, komunikasi yang harmonis di kalangan civitas academica termasuk kesiapan untuk memberikan dan menerima nasihat serta teguran, dan adanya aturan yang mengikat.

Kuliah Perdana STIBA Makassar di awal tahun ajaran ini menghadirkan Ustaz Dr. Tiar Anwar Bachtiar sebagai pembicara. Selain sebagai anggota MUI Pusat, Dr. Tiar juga aktif sebagai peniliti di INSIST, pengurus ormas Islam Persis, dan MIUMI Pusat.