(STIBA.ac.id) Makassar –  Setelah sukses mengadakan Dialog Kebangsaan bersama Wahdah Islamiyah dan dihadiri beberapa tokoh bangsa, STIBA Makassar kembali menggelar Ceramah Wawasan Kebangsaan, Kamis (01/09/2022). Acara tersebut menghadirkan Pamen Ahli Bidang Ideologi dan Politik Komando Daerah Militer XIV Hasanuddin Kolonel Infanteri Fajar Nugraha sebagai pembicara.

Ceramah wawasan kebangsaan ini semakin membuktikan cinta Civitas Academica STIBA Makassar terhadap Bangsa Indonesia. Dan ternyata, menurut Ketua STIBA Makassar, kecintaan terhadap tanah air adalah fitrah atau pembawaan yang Allah anugerahkan kepada setiap manusia.   

“Saat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam harus keluar meninggalkan Makkah, beliau mengatakan,

وَاَللَّهِ إنَّكِ لَخَيْرُ أَرْضِ اللَّهِ، وَأَحَبُّ أَرْضِ اللَّهِ إلَى اللَّهِ، وَلَوْلَا أَنِّي أُخْرِجْتُ مِنْكِ مَا خَرَجْتُ

“Demi Allah! Engkau adalah sebaik-baik bumi Allah, dan bumi Allah yang paling dicintai-Nya. Seandainya bukan karena aku terusir darimu, aku tidak akan keluar (meninggalkanmu).“

Berita terkait: Menkopolhukam Sambut Gembira dan Terharu, Tema Dialog Kebangsaan Wahdah Islamiyah dan STIBA Makassar Angkat Tiga Variabel Penting

Dialog Kebangsaan, Ketua STIBA Makassar tegaskan kontribusi institusinya dan Wahdah Islamiyah rekatkan semangat kebangsaan dan keberagamaan

Hal ini pulalah yang menjadi dasar diadakannya ceramah tentang wawasan kebangsaan ini.

“Maka berdasarkan ini dan apa yang kita pahami dari syariat, bahwa ada ikatan kebersamaan yang harus kita jaga, maka kita sebagai salah satu komponen anak bangsa, apalagi institusi pendidikan yang selalu mengedepankan dalil-dalil dan pendekatan ilmiah yang menjadi tolok ukur bagi kita dalam berinteraksi sebagai seorang anak bangsa, perlu mendapatkan wawasan yang akan menambah khazanah pengetahuan kita bagaimana seharusnya menjadi warga negara di NKRI ini,” ujar Ustaz Akhmad Hanafi Dain Yunta, Lc., M.A., Ph.D. saat memberikan sambutan.

Kolonel Infanteri Fajar Nugraha dalam ceramahnya menguraikan pentingnya wawasan kebangsaan bagi setiap warga negara. Menurutnya hubungan antarbangsa senantiasa diwarnai oleh kompetisi dan kerja sama. Dalam hubungan tersebut, setiap bangsa berupaya untuk mencapai dan mengamankan kepentingan nasionalnya menggunakan semua instrumen kekuatan nasional yang dimilikinya.

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa pertemuan kepentingan berbagai negara ini, mengandung pula kerawanan dan kerentanan karena pengaruh perkembangan lingkungan strategis yang dapat berkembang menjadi ancaman bagi ketahanan bangsa dan pertahanan negara.

“Oleh karena itu, menjaga negara Republik Indonesia itu bukan hanya tanggung jawab satu bagian tertentu, tetapi semua warga negara Indonesia,” ujarnya.

Secara gamblang, Kolonel Infantri Fajar Nugraha menjelaskan landasan wawasan kebangsaan serta implementasinya pada berbagai bidang, seperti pertahanan, politik, ekonomi, sosial, dan budaya.

Ia berharap agar mahasiswa yang kelak akan diutus berdakwah di tengah masyarakat memiliki wawasan kebangsaan yang tebal.

“Bayangkan, mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Islam dan bahasa Arab. Luar biasa. Tapi tolong, wawasan kebangsaan harus tebal, harus pancasilais, harus merah putih, karena para adik-adik ini nanti menjadi pelopor di depan sana. Satu ngajar lima, satu ngajar sepuluh, dari sekian orang mahasiswa kira-kira berapa juta orang yang akan disampaikan materinya? Banyak, kan? Kalau di sini merah putih semua, kira-kira berapa juta nanti merah putih?,” ungkapnya.

Ceramah Wawasan Kebangsaan di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar ini diikuti oleh seluruh civitas academica STIBA. Peserta pria hadir di Masjid Anas bin Malik dan peserta wanita menyimak melalui STIBA TV di gedung kampus putri.

2236

MAHASISWA AKTIF

137

DOSEN

74

TENDIK

2

PROGRAM STUDI

1497

ALUMNI PM